Desa Penglipuran Bali Masuk Daftar Desa Wisata Terbaik di area Dunia

Estimated read time 2 min read

, Kabupaten Bangli, Bali masuk dalam daftar terbaik di tempat dalam dunia yang dimaksud dimaksud diumumkan dalam sidang umum ke-25 The United Nation World Tourism Organization (UNWTO). Sidang diselenggarakan pada Samarkand, Uzbekistan, 16-20 Oktober 2023.

Penghargaan yang mana dimaksud diberikan UNWTO ini mengakui desa-desa terbaik di dalam tempat dunia yang dimaksud terdepan dalam memelihara keasrian kawasan pedesaan juga melestarikan bentang alam, keanekaragaman budaya, nilai-nilai lokal, lalu tradisi kuliner.

Pada sidang kali ini, sebanyak 54 desa di dalam dalam dunia terpilih menjadi yang mana digunakan terbaik. Dengan demikian, total ada 74 desa yang dimaksud termasuk ke dalam daftar.

Mengutip dari situs Kemenparekraf Wonderful Indonesia, Desa Penglipuran adalah salah satu desa wisata unggulan pada Bali kemudian juga telah terjadi diimplementasikan masuk dalam kategori desa wisata mandiri.

Pada September 2022 lalu, Desa Wisata Penglipuran dikunjungi perwakilanUNWTO, Menteri Pariwisata G20, banyak organisasi internasional, serta stakeholder pariwisata nasional lalu internasional dalam rangka perayaan World Tourism Day.

Pada kesempatan itu, Sekjen UNWTO Zurab Pololikashvili menyarankan agar Desa Penglipuran diikutsertakan ke ajang Best Tourism UNWTO.

“Sekjen UNWTO Mr. Zurab sangat terkesima dengan keindahan Desa Wisata┬áPenglipuran kemudian sempat menanyakan kenapa tak diikutkan ke ajang Best Tourism Village UNWTO. Dengan dorongan dari Sekjen, kami akan langkah lanjut di area tempat event depan,” ungkap Menparekraf/Kabaparekraf, Sandiaga Salahuddin Uno pada Desa Wisata Penglipuran, kala itu.

Sebelum masuk ke dalam desa terbaik dunia versi UNWTO, Desa Penglipuran pernah menggaet penghargaan sebagai desa terbersih dunia menurut Green Destination Foundation, seperti dikutip oleh Ocean Earth Travel .

Selain lingkungannya yang dimaksud bersih, Desa Penglipuran miliki rumah tradisional dengan ciri arsitektur yang digunakan hal tersebut khas kemudian nilai budaya yang digunakan mana kental.

Mengutip situs Pemerintah Provinsi Bali , rumah pada di dalam di lokasi ini miliki bentuk serupa yang tersebut tersusun rapi dari ujung utama desa hingga bagian hilir desa. Setiap pekarangan miliki angkul-angkul (pintu gerbang khas Bali) yang mana saling berhadapan antar rumah lalu dipisahkan oleh jalan utama desa.

Penataan fisik dari struktur desa ini merupakan bentuk warisan budaya masyarakatnya yang terus memegang teguh falsafah Tri Hita Karana.

Falsafah ini merupakan falsafah dalam agama Hindu yang dimaksud itu selalu menjaga keharmonisan hubungan antara manusia dengan manusia, manusia dengan lingkungan, serta manusia dengan Tuhan.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours